Powered by Blogger.
Latest Post

Kecanggihan Mobil Raja Salman dan Para Pemimpin Dunia

Written By PT Kontak perkasa Futures Yogyakarta on Monday, March 27, 2017 | 10:26 AM

Kontak Perkasa Futures - Plat merah berkelir putih bertuliskan "Saudi Arabia" tersemat persis di bawah grill mobil sedan hitam yang melintas dengan iring-iringan besar kendaraan roda empat di Kota Bogor, Rabu siang (1/3/2017). Sedan hitam itu identik dengan Mercedes-Maybach S 600 Pullman Guard-Mercedes-Benz tipe S tertinggi yang membawa Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz Al-Saud selama kunjungannya di Indonesia.

Mercedes-Maybach S 600 Pullman Guard yang ditumpangi sang raja menjadi sorotan--selain mewah, seri mobil besutan pabrikan Jerman ini memiliki teknologi canggih dengan tingkat keamanan super tinggi.
Berdasarkan situs Mercedes-Benz, Mercedes-Maybach S 600 Pullman Guard memiliki material bodi hingga kaca punya daya tahan terhadap serangan peluru dari senapan serbu hingga ledakan.

Ini karena bagian bodi terbuat dari baja serta kaca jendela yang dilapisi polycarbonate dengan ketebalan yang sudah disesuaikan dan memiliki sertifikasi perlindungan balistik VR10. Menurut Mercedes-Benz, mobil tersebut sudah memiliki sertifikat Explosive Resistant Vehicles (ERV) 2010 atau tahan ledakan.

Selain dilengkapi fitur untuk keamanan bagi penggunanya, mobil ini juga menyuguhkan kenyamanan karena luas kabin mencapai 5.453 milimeter dan jarak antar sumbu roda 3.365 milimeter atau lebih lega dari Mercedes-Benz seri S-Class Saloon.

Mercedes-Maybach S 600 Pullman Guard menggendong mesin V12 turbocharge ganda 6.000cc. Dilengkapi transmisi otomatis 7G-TRONIC dengan kecepatan maksimal 160 km per jam yang sudah dibatasi secara elektrik. Selain itu, mobil ini juga didukung suspensi udara airmatic agar dapat bermanuver dengan lincah, serta Electronic Stability Program (ESP).

"Di samping menyuguhkan tempat duduk yang lapang di kelas teratas kenyamanan penumpang, Mercedes-Maybach Pullman tentunya sebagai bentuk mobil eksklusif di level teratas," kata Ola Källenius anggota dari Daimler AG Management dan Penanggung Jawab Penjualan dan Pemasaran Mercedes-Benz dikutip dari mercedes-benz.com.

Selain Raja Salman, Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga menggunakan Mercedes-Benz S600 tapi versi keluaran 1988-1999. Mobil Raja Salman adalah versi terbarunya dan seri tertinggi Mercedes-Benz  saat ini. Raja Salman maupun Presiden Jokowi hanya contoh dari sekian banyak pemimpin yang punya fasilitas kendaraan khusus dengan segala kelebihannya dibandingkan mobil konvensional yang ada di pasaran.

Mobil Para Pemimpin Dunia
Kendaraan pemimpin dunia yang menjadi sorotan lainnya adalah milik presiden AS. Cadillac One “The Beast” sosok limusin kepresidenan AS ini penuh rahasia. Pemerintah AS sengaja tak pernah membeberkan secara detil spesifikasi dari kendaraan orang nomor satu di AS tersebut.

Ini tentu wajar, karena mobil bagi seorang presiden sekelas presiden AS akan menjadi tameng terakhir dari serangan musuh, di dalam maupun saat bertugas ke luar negeri. Berdasarkan laporan Autoweek, pemerintah AS membuat selusin The Beast dengan harga lebih dari satu juta dolar AS per unitnya.

Meskipun memiliki beberapa kemiripan dengan Cadillac, limusin kepresidenan secara keseluruhan berbeda dengan yang diproduksi pabrikannya. Setelah mobil itu dibeli langsung dari produsen, mobil tersebut masih harus dimodifikasi oleh Secret Service bersama pabrikan rahasia.

"Mobil ini bisa saja dikatakan Cadillac, tapi hanya sedikit yang masih Cadillac," kata salah satu agen di Secret Service kepada Autoweek.

Presiden Rusia, Vladimir Putin juga memiliki kendaraan dengan tingkat pengamanan tinggi. Ia juga menggunakan mobil keluaran Jerman Mercedes-Benz. Mobil tunggangan Putin berlapis baja yang merupakan fitur wajib bagi kendaraan presiden. Mobil yang ditunggangi Putin masih bisa menempuh jarak sekitar 30 km saat ban dalam kondisi tertusuk benda tajam.

Pemimpin umat Katolik dunia Pope Francis juga menggunakan mobil Mercedes-Benz namun tipe M-Class berlapis baja. Sementara itu, Benigno Aquino III saat menjabat sebagai presiden Filipina juga menggunakan Mercedes-Benz W221 yang dilengkapi fitur antipeluru dan lapis baja. Sedangkan Ratu Elizabeth memilih Bentley, yang didesain dengan pintu yang terbuka 90 derajat sehingga sang ratu bisa keluar dari kendaraan tanpa harus bermanuver terlalu banyak.

Saat produsen kendaraan yang punya produk terpilih sebagai kendaraan para pemimpin dunia, tentunya membuat citra merek mereka makin berkibar. Bagi pemimpin seperti Raja Salman dan pemimpin dunia lainnya, mobil-mobil khusus ini membuat nyaman dan keyakinan terhadap keamanan--dengan segala kecanggihan teknologi sistem keamanan pada sebuah mobil - Kontak Perkasa Futures
Sumber:tirto
Written by: Kontak Perkasa Futures
PT.Kontak Perkasa Futures, Updated at: 10:26 AM

Kisah Berlian Berdarah di Sierra Leone

Written By PT Kontak perkasa Futures Yogyakarta on Friday, March 24, 2017 | 10:35 AM


PT Kontak Perkasa Futures
- Di Sierra Leone, seorang Pastor bernama Emmanuel Momoh dikejutkan dengan penemuan bongkahan berlian besar berbobot 706 karat di distrik Kono timur, Sierra Leone pada Kamis (16/3/2017).

Setelah menemukan batu Berlian tersebut, sang pastor kemudian memberikan hasil temuan berharganya kepada sesepuh Kono. Berlian tersebut kemudian berpindah tangan lagi ke Presiden Sieera Leone, Ernest Bai Koroma setelah diserahkan oleh Kono.

Seperti dilansir Reuters, sang presiden mengatakan bahwa dirinya mengucapkan terima kasih kepada kepala sesepuh Kono yang bertindak sebagai perantara dengan tidak menyelundupkan batu berlian besar itu ke luar negeri.

Kini, pemerintah Sierra Leone berencana melelang batu berlian tersebut.

“Dia [Koroma] menekankan pentingnya menjual berlian tersebut segera, agar bisa membagi keuntungan pada penemunya, juga bagi negara,” kata juru bicara kepresidenan Sierra Leone. Nilai dari berlian tersebut belum bisa ditaksir, tapi diperkirakan bisa mencapai jutaan dollar.

Sierra Leone, terutama wilayah timur dan selatan terutama Kono dan Kenema, memang kaya berlian aluvial dan mudah diakses oleh siapa saja yang punya sekop dan saringan.

Namun, keberadaan berlian telah memicu kekacauan pelayanan negara, korupsi, aksi memperkaya diri sendiri, dan mengabaikan pelayanan publik, bahkan menyokong terselenggaranya perang saudara selama satu dekade yang berakhir pada tahun 2002.

Istilah “Berlian Berdarah” disematkan dalam peristiwa perang tersebut lantaran dana penjualan berlian dibiayai untuk membeli senjata dan saling membunuh.

Langkah sesepuh Kono termasuk pastor tersebut sebenarnya demi menghindari kemungkinan kekacauan dan konflik sipil yang diakibatkan berlian.
Awal Mula Penemuan Berlian

Dalam tesis Kadiri Joseph Osikhena dari Vaxjo University yang berjudul The Role of Diamonds in Sierra Leone History and Conflict, disebut bahwa berlian ditemukan pertama kali di distrik Kono, sebuah kota kecil di Sierra Leone pada awal 1930an.

Kala itu, sekelompok tim survei geologi yang dipimpin oleh N.R Junner dan asistennya J.D. Pollet menemukan sepotong kristal di dekat aliran sungai Gboraba. Soal ini kemudian didengar oleh Inggris yang ketika itu masih menjajah Sierra Leone. Temuan berlian di Kono disebut-sebut sebagai salah satu jenis berlian berkualitas terbaik di dunia.

Perusahaan tambang Inggris bernama De Beer yang sebelumnya beroperasi di Ghana kemudian datang ke Sierra Leone untuk mengurusi segala keperluan dan peralatan pertambangan berlian. Pada 1935, sebuah perjanjian yang melibatkan otoritas kolonial Inggris dan De Beer dibuat, sehingga perusahaan ini punya hak menambang di Sierra Leone selama 99 tahun.

De Beer dikenai pajak penghasilan sebesar 27 persen dari laba yang berhasil dicapai dan diwajibkan menyediakan dana pembangunan khusus untuk distrik Kono. Kelompok lain, termasuk masyarakat adat setempat selaku pemilik tanah, harus puas dengan kebijakan perusahaan. Apalagi mereka juga tidak paham atas dampak jangka panjang yang ditimbulkan oleh pertambangan berlian ini.

Ketika memasuki tahun 1956, kenyamanan penguasa tambang berlian De Beer terusik manakala mulai banyak bermunculan praktik pertambangan ilegal di luar perusahaan besar. Penghasilan dan produktivitas tambang De Beer terganggu ketika tercatat di tahun tersebut terdapat hampir 75.000 penambang ilegal di distrik Kono.

Polemik ini berlanjut hingga kemerdekaan Sierra Leone dari tangan Inggris tahun 1961. Roda-roda pemerintahan banyak dijalankan dan diambil alih oleh sistem adat setelah sebelumnya berada dalam kekuasaan kolonial Inggris.

Tahun 1980an, hampir semua berlian di negara tersebut diselundupkan dan diperdagangkan secara ilegal sehingga pendapatannya dapat langsung diterima utuh di tangan investor swasta. Hingga saat De Beers akhirnya ditarik keluar pada tahun 1984, pemerintah Sierra Leone masih kehilangan kontrol langsung atas daerah pertambangan berlian.

Laporan dari Insight berjudul "The Heart of the Matter: Sierra Leone, Diamonds and Human Security" menyebutkan pada periode tersebut perdagangan berlian didominasi oleh para pedagang dari Lebanon dan Israel, yang punya koneksi langsung ke pasar berlian internasional.

Kala itu, Joseph Momoh, Presiden Sierra Leone pengganti Stevens yang mundur pada 1985 telah membuat beberapa upaya untuk mengurangi penyelundupan dan korupsi di sektor pertambangan berlian, tapi ketiadaan dukungan kekuatan politik menjadi kendala penegakan aturan tersebut.

Selama tujuh tahun pemerintahan Momoh berikutnya, keadaan negara malah semakin memburuk hingga tidak mampu lagi membayar para pegawai negeri sipil. Mereka yang putus asa kemudian menggeledah dan menjarah kantor-kantor pemerintah menjadi pemandangan yang lazim. Titik terendah terjadi ketika pemerintah tidak sanggup membayar para guru sekolah dan seketika sistem pendidikan menjadi runtuh.

Puncaknya adalah tahun 1991, ketika Sierra Leone menduduki peringkat sebagai salah satu negara termiskin di dunia. Ketidakpuasan publik termasuk kepada Presiden Joseph Momoh semakin meluas hingga terbentuklah kelompok bersenjata berhaluan nasionalis bernama Front Persatuan Revolusioner yang dipimpin oleh Foday Sankoh.


Meletusnya Perang Sipil


Dimulai pada tanggal 23 Maret 1991, Front Persatuan Revolusioner memulai kampanye menggulingkan pemerintahan Joseph Momoh dan sekaligus sebagai penanda awal perang saudara di Siera Leone.

Dalam tahun pertama peperangan, Front Persatuan Revolusioner menguasai sebagian besar wilayah di timur dan selatan Sierra Leone, ladang utama penghasil berlian. Pasukan militer Sierra Leone bukannya tanpa melawan. Sekira akhir 1993, militer Sierra Leone berhasil mendorong Front Persatuan Revolusioner kembali ke perbatasan Liberia. Namun, Front menghantam balik, sehingga peperangan terjadi di antara kedua kubu ini.

Sebuah perusahaan militer swasta bernama Executive Outcomes yang berbasis di Afrika Selatan diketahui juga dikerahkan untuk mengusir Front Persatuan Revolusioner pada 1995. Setahun kemudian, Sierra Leone menyelenggarakan pemilihan umum dan Front Persatuan Revolusioner mau berdamai di bawah perjanjian Abidjan Peace Accord.

Namun, tidak lama kemudian peperangan kembali berlangsung. Sekelompok perwira militer Sierra Leone yang tidak puas melakukan kudeta pada Mei 1997 dan mendirikan Dewan Angkatan Bersenjata Revolusioner sebagai pemerintahan baru di negeri tersebut. Front Persatuan Revolusioner kemudian bergabung dengan kelompok perwira militer yang melakukan kudeta.

Keduanya dapat menaklukan kembali Freetown, ibukota Sierra Leone dengan hanya sedikit perlawanan. Menurut tulisan Lansana Gabriel yang berjudul "War and State Collapse: The Case of Sierra Leone" periode ini dipenuhi penjarahan, pemerkosaan hingga pembunuhan.

Para pemimpin dunia mulai melakukan diplomasi intervensi guna mendorong negosiasi antara Front Persatuan Revolusioner dengan pemerintah. Sebuah perjanjian perdamaian bernama Lomé Peace Accord ditandatangani pada tanggal 27 Maret 1999.

Perjanjian itu menghasilkan pengangkatan Foday Sankoh selaku pemimpin Front Persatuan Revolusioner sebagai wakil presiden dan menguasai tambang berlian di Sierra Leone dengan konsekuensi mengakhiri pertempuran dan pelucutan senjata oleh pasukan perdamaian PBB.

Proses pelucutan berjalan lambat dan tidak konsisten hingga muncul pemberontakan kembali di Freetown. Dengan restu mandat dari PBB, operasi militer Inggris dan Guinea memukul mundur dan mengalahkan Front Persatuan Revolusioner. Presiden Kabbah pada 18 Januari 2002 kemudian mendeklarasikan berakhirnya perang saudara di Sierra Leone.

Selama perang saudara berlangsung, berlian menjadi aset utama oleh kelompok Front Persatuan Revolusioner. Mereka menguasai daerah pertambangan berlian, dan menjualnya untuk pendanaan perang dan pembelian berbagai senjata dari negara tetangga seperti Guinea, Liberia dan bahkan tentara nasional Sierra Leone seperti dipaparkan Ibrahim Abdullah dalam bukunya berjudul Between Democracy and Terror: The Sierra Leone Civil War. Tidak heran jika istilah berlian darah juga disematkan dalam kasus ini.

Kelompok ini merekrut para pengungsi dari Liberia yang lari ke perbatasan karena negaranya juga dilanda perang saudara. Pengungsi yang rata-rata didominasi oleh anak-anak ini kemudian diberi senjata dan dipaksa untuk bergabung bersama Front Persatuan Revolusioner.

Laporan Human Rights Watch menunjukkan bagaimana anak-anak dan orang dewasa memiliki anggota badan yang telah dipotong, anak perempuan dan wanita muda dibawa ke kamp para pemberontak dan mengalami pelecehan seksual. Pasukan pemerintah dan pasukan perdamaian pimpinan Nigeria bahkan malah mendukung perang ini meski pada tingkat yang rendah.

Sejak 2000, PBB telah mengambil tindakan dengan melarang di seluruh dunia untuk menerima berlian dari Sierra Leone. Dilansir BBC, embargo ini dimaksudkan untuk menekan perdagangan ilegal ekspor berlian yang selama ini mendanai pembelian persenjataan untuk perang sipil.

Laporan dari United State Departemen of Labor menyebut sebanyak 1.270 sekolah dasar hancur selama berlangsungnya perang sipil, dan menurut Lansana Gbriel telah menelan korban jiwa antara 50.000 sampai 300.000. Sebanyak 2.5 juta orang lainnya mengungsi baik masih di dalam negeri maupun ke luar negeri.

Setahun setelah berakhirnya perang sipil yang berdarah-darah, PBB menghapus larangan ekspor berlian dari Sierra Leona. Tahun 2017 ini,International Monetary Fund memperkirakan ekspor berlian dari Sierra Leone bisa mencapai US$133 juta, meskipun penyelundupan berlian masih marak terjadi di negara tersebut.

Perang saudara di Sierra Leone ini telah menjadi latar dalam berbagai film layar lebar, di antaranya Blood Diamond pada 2006 yang dibintangi Leonardo Di Caprio, film-film dokumenter yang turut memenangkan penghargaan seperti Cey Freetown, hingga dibawa ke panggung musik hip hop oleh Kanye West berjudul "Diamonds from Sierra Leone." - PT Kontak Perkasa Futures
Sumber:Tirto



Written by: Kontak Perkasa Futures
PT.Kontak Perkasa Futures, Updated at: 10:35 AM

Keprihatinan Djarot pada Pertunjukkan Wayang Orang di Jakarta

Written By PT Kontak perkasa Futures Yogyakarta on Thursday, March 23, 2017 | 10:21 AM

PT Kontak Perkasa - Jakarta Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat blusukan ke Paguyuban Ketoprak Adhi Budaya di Jalan Ancol Selatan, Sunter Agung, Jakarta Utara. Dalam kesempatan ini Djarot mengaku prihatin, lantaran kebudayaan seperti ketoprak dan wayang orang mulai dilupakan masyarakat, khususnya anak muda.

Djarot mengaku sering menonton pertujukkan wayang orang bersama istri dan kakaknya. Dia pun menceritakan ketika menonton wayang orang, yang ternyata sebagian besar penontonnya turis.

"Saya ini betul-betul nonton, saya betul-betul prihatin, di sana ada wayang orang Sriwedari, sindennya bule. Tapi yang nonton itu enggak ada 20 orang, enggak ada 30 orang, dan saya lihat separuhnya itu bule, turis, padahal itu malam minggu. Saya nonton dengan kakak saya dan istri saya," cerita Djarot saat blusukan.

Padahal, menurut Djarot, harga tiket untuk nonton pertunjukkan tradisional itu relatif murah. "Tiketnya murah, tapi enggak ada yang nonton, tiketnya Rp 3.000 saja," ujar dia.

Cawagub petahana ini pun menyempatkan diri untuk menemui para pemain wayang orang. Para pemeran wayang orang itu memiliki profesi bermacam-macam.

"Mereka profesinya macam-macam, ada yang jualan di pasar, tukang becak, enggak ada dibayar, malah tombok, tekor. Tapi mereka mau saja karena kecintaannya (pada wayang orang)," tutur Djarot.

Menurut dia, pecinta wayang orang jumlahnya semakin lama semakin berkurang. Oleh karena itu, diperlukan peran pemerintah agar budaya ini tidak hilang.

"Orang-orang seperti ini semakin lama semakin habis kalau pemerintah tidak ikut campur tangan. Sebetulnya, pemerintah kita harusnya peduli budaya-budaya lokal," kata Djarot.

Tak hanya itu, Djarot juga mengaku setiap ada pertunjukan ludruk di Surabaya, dirinya berusaha menontonnya.

"Saya selalu di Surabaya kalau ada pertunjukkan ludruk di lapangan, Ludruk Tobong, tapi ludruk lama-lama habis," ujar dia.

Karena itu, Djarot menandaskan, budaya seperti wayang orang, ketoprak, ludruk, dan sebagainya menjadi tantangan bersama agar tidak punah ditelan zaman.

Janji Djarot
Djarot pun berjanji akan membantu melestarikan kebudayaan daerah, agar seni pertunjukkan seperti ketoprak atau wayang orang serta kebudayaan lainnya di Jakarta tidak punah.

"Ini tantangan bagi kita semua bagaimana kita bisa menyegarkan (beragam pertunjukkan budaya), dengan sentuhan-sentuhan teknologi. Kami akan bantu itu," kata dia.

Dengan adanya Gedung Wayang Bharata di Senen, Jakarta Pusat, kata Djarot, pihaknya siap membantu merawatnya dengan memadukan teknologi hingga bisa dicintai anak muda.

"Gedung sudah bagus, nanti kita akan bantu. Nanti ada juga pertunjukkan lain. Ini semua kita bangun di Jakarta, jadi tolong dibantu. Kami bantu bapak melestarikan, bapak bantu supaya menarik," Djarot memungkasi.

Sementara, dalam kunjungan ini, hadir pendiri dan anggota Ketoprak Adhi Budaya serta Wayang Orang Adhi Bharata. Mereka sempat menyampaikan harapan dan keinginannya kepada Djarot.

"Harapan pertama semoga Bapak (Djarot) bisa duduk di jabatan wakil gubernur kembali. Harapan yang kedua untuk tidak melupakan nasib seniman, seniwati panggung wayang orang dan wayang ketoprak," ujar pendiri sekaligus pemain serta sutradara Ketoprak Adhi Budaya, Aris Mukadi - PT Kontak Perkasa
Sumber : pilkada.liputan6



Written by: Kontak Perkasa Futures
PT.Kontak Perkasa Futures, Updated at: 10:21 AM

Orang Kaya Ini Uangnya Tak Habis-habis Meski Rajin Beramal

Written By PT Kontak perkasa Futures Yogyakarta on Wednesday, March 22, 2017 | 9:32 AM

Kontak Perkasa Futures - Forbes, Selasa (21/3/2017), baru saja mengumumkan daftar orang terkaya di dunia. Bill Gates kembali menduduki posisi pertama yang kemudian diikuti oleh Warrent Buffet, Carlos Slim Helu hingga Mark Zuckerberg.

Namun, di balik luar biasanya kekayaan orang-orang tersebut, ada hal yang justru membuat kagum. Mereka rajin menyumbangkan kekayaannya untuk amal.

1. Bill Gates
Pendiri Microsoft Bill Gates yang menduduki posisi puncak dengan harta senilai US$ 86 miliar atau setara dengan Rp 1.143 triliun. Lewat yayasan amal terbesar di dunia yang didirikan bersama istri, Bill & Melinda Gates Foundation, Ia berjanji akan menyumbangkan sebagian besar hartanya.

Saat ini, Bill diketahui sudah mengucurkan lebih dari US$ 30 miliar ke yayasannya itu. Dan sisanya akan diberikan secara bertahap, disalurkan untuk memberantas penyakit dan kemiskinan.

2. Warren Buffet
Pendiri Berkshire Hathaway, memiliki harta US$ 75,6 miliar atau setara Rp 1.005,4 triliun. Ia juga ikut menyisihkan sebagian besar hartanya untuk amal.

Pada 2011 lalu, Buffet memberikan kepada Bill dan Melinda Gates Foundation sebanyak 23,31 juta lembar saham dalam perusahaan investasi miliknya (harga saham saat itu US$ 76,52).

3. Carlos Slim Helu
Pengusaha telokomunikasi asal Meksiko ini memiliki kekayaan sebesar US$ 54,5 miliar.

Slim memang punya yayasan sendiri, Carlos Slim Foundation dan sudah mengeluarkan uang sekitar US$ 4 miliar untuk yayasan tersebut.

4. Mark Zuckerberg
Tahun lalu Pendiri dan CEO Facebook tersebut menginvestasikan uang senilai US$ 3 miliar atau sekitar Rp 39 triliun untuk memberantas penyakit.

Uang yang begitu banyak itu akan dikucurkan secara bertahap melalui yayasan Chan Zuckerberg Initiative dalam satu dekade ke depan. Ambisi Zuck amat tinggi, yakni menyembuhkan, mengendalikan atau mencegah segala penyakit dengan tenggat waktu sampai akhir abad ini.

Usianya baru 32 tahun akan tetapi harta Zuckenberg mencapai US$ 56 miliar atau setara Rp 744,8 triliun.  Kontak Perkasa Futures

Written by: Kontak Perkasa Futures
PT.Kontak Perkasa Futures, Updated at: 9:32 AM

Wisata Spiritual dan Aset Bangsa Diharapkan Bisa Mendunia

Written By PT Kontak perkasa Futures Yogyakarta on Tuesday, March 21, 2017 | 9:11 AM

PT Kontak Perkasa Futures - Indonesia diberkahi dengan banyak objek wisata yang sarat nilai religius dan sejarah. Apabila dikemas jadi wisata spiritual, bisa mendatangkan wisman ke Indonesia.

Hal itu dibahas dalam Seminar Menggembangkan Pariwisata Berbasis Budaya & Spiritual di President Lounge, Menara Batavia, Jakarta. Seminar yang terselenggara oleh Tidar Heritage Foundation dan Kemenpar ini dihadiri tokoh budaya seperti Prof Komaruddin Hidayat, Prof Dr. Budi Susilo Supandji, Ahmad Sobari, Romo Mudji Sutrisno dan S.D. Darmono (Chairman of PATA Indonesia Chapter) selaku moderator.

"Rencana daripada acara ini untuk promosi dan mensoasialiskan pentingnya pariwisata spiritual, karena pangsa paling besar adalah wisata spiritual, Indonesia punya banyak kekayaan tentang ini, di mana orang bisa datang ke Indonesia untuk wisata religi dan bisa memberikan dampak bagi pariwisata Indonesia " ujar SD Dharmono dalam sambutan pembukanya.

Indonesia memiliki banyak objek wisata spiritual yang sangat menarik secara pariwisata. Contohnya seperti Candi Borobudur hingga Sungai Elo dan Progo di Magelang yang penting bagi umat Buddha. Bahwa sejatinya ikon dalam negeri itu dapat dikemas dalam bentuk wisata spiritual yang menarik.

Apabila disandingkan, keindahannya tidak kalah dengan komplek Angkor Wat di Kamboja atau Makkah bagi umat Muslim. Sama-sama memiliki nilai spiritual yang menjadi daya tarik bagi wisatawan untuk datang berkunjung, tidak hanya sebatas atraksi wisata yang cukup sekali dikunjungi.

Ditambahkan oleh SD Dharmono, bahwa narasi juga menjadi komponen penting untuk mengemas sebuah objek wisata spiritual menjadi lebih menarik. Misalnya saja kisah Pangeran Saudara yang diceritakan sebagai roh dari Buddha Gautama sebelum mencapai kesempurnaan bisa menjadi nilai tambah.

"Candi Borobudur punya cerita tentang Pangeran Saudara, roh dari Buddha Gautama sebelum jadi Buddha. Itu relief 1400 lukisan dalam bentuk batu, ada copynya di Shanxi dalam bentuk lukisan," cerita SD Dharmono.

Sementara oleh Romo Mudji Sutrisno, bahwa narasi budaya menjadi akar penting dalam mengemas wisata spiritual. Tanpa cerita spiritual, wisatawan tidak akan tertarik datang ke sebuah objek wisata religi.

"Pada mulanya adalah narasi, kisah, bagaimana wisata Spiritual bermula dari kisah, khusus Borobudur terutama dalam lingkup payung yayasan tidar, saya mendukung sekali," ujar Romo Mudji.

Dari pihak Kemenpar, Hari Untoro Dradjat dari Staf Ahli Menteri Bidang Multikultura, Tim Percepatan Kawasan Borobudur turut mendukung rencana Tidar Heritage Foundation yang ingin mengusung wisata spiritual di Borobudur dan Gunung Tidar untuk menarik wisatawan. Dijelaskan, bahwa ide itu baik untuk perkembangan pariwisata di kawasan Joglosemar.

"Borobudur merupakan Mandala, konsep universe alam semesta, Borobudur sebagai pencapaian, wisata spiritual bisa jadi atraksi," tutup Hari - PT Kontak Perkasa Futures
Sumber:travel.detik
Written by: Kontak Perkasa Futures
PT.Kontak Perkasa Futures, Updated at: 9:11 AM

Wisata Kematian di Toraja

Written By PT Kontak perkasa Futures Yogyakarta on Monday, March 20, 2017 | 9:18 AM


Ngeri-ngeri Sedap Wisata Kematian di Toraja

PT Kontak Perkasa - Peti mati yang jebol dan menampakkan isinya secara tak biasa ada di atas tebing batu. Tengkorak manusia terlihat di mana-mana. Hawa dingin dalam gelapnya gua menyimpan mayat-mayat yang tak dikubur di tanah.

Begitulah suasana yang ditemui di Londa, Tana Toraja, Sulawesi Selatan. Mayat-mayat itu memang sengaja tak dikubur di dalam tanah. Ini adalah tradisi orang Toraja.

Di Londa, para wisatawan bisa begitu dekat dengan tengkorak-tengkorak asli itu. Bagaimana tidak, tulang-belulang berumur ratusan tahun itu dibiarkan terpapar pandangan mata begitu saja. Mayat-mayat yang disemayamkan di Londa tak semuanya berusia ratusan tahun, ada pula mayat baru dengan peti masih utuh dan tak menampakkan isinya.

Namun untuk peti-peti sangat tua yang jebol, rangka mayat di dalamnya keluar. Tentu saja tidak keluar atas niatan mayat itu sendiri, melainkan tak kuasa menolak gaya gravitasi.

"Itu (tulang-belulang manusia) dulunya menyebar berserakan saja, karena petinya sudah tua lalu jebol. Kemudian ya kita tata biar rapi," kata Andi (22), sebagai pemandu wisata yang juga merupakan warga setempat

Pengunjung Londa bisa begitu dekat dengan tengkorak-tengkorak itu. Bahkan diperkenankan bagi pengunjung untuk foto narsis bersama tengkorak-tengkorak itu. Ungkapan 'ngeri-ngeri sedap' bisa dipakai untuk menggambarkan sensasi yang didapat dalam 'Wisata Kematian' ini.

Di pintu gua kita bisa menyaksikan peti-peti tua yang disebut terbuat dari kayu utuh, bukan terbuat dari bilah-bilah kayu sebagaimana peti mati masa kini. Di atas tebing, terlihat Tau-tau alias patung orang-orang yang disemayamkan di situ.

"Itu keturunan Tolengkek, kita sebut begitu. Itu makam tertua, bisa dibilang leluhur atau keturunan pertama yang tinggal di sini," jelas Andi sambil menunjuk ke peti-peti tua dan Tau-tau.

Begitu masuk ke gua, kegelapan langsung menyambut dan hawa dingin merasuk. Jika tak hati-hati wisatawan bisa terpeleset jatuh ke atas tengkorak manusia. Tapi tenang, ada lampu petromaks yang dibawa Andi guna menerangi pemandangan kematian di dalam kegelapan gua.

Langit-langit gua yang rendah siap menyambut kepala turis yang tak hati-hati menundukkan badannya cukup dalam. Terdapat tulang-belulang di mana-mana, di lantai, di dinding, dan di langit-langit gua. Entah kenapa, rasa seram yang sebelumnya menggelayuti benak berangsur pergi.

Seolah, sakralitas mayat manusia turun derajat menjadi hal yang profan. Mungkin karena semakin terbiasa melihat tengkorak disajikan begitu saja. Yang menarik, ada sepasang tengkorak di sudut gelap gua. Mereka adalah sepasang kekasih yang memilih jalan kematian lantaran cinta mereka tak direstui orang tua.

Mirip cerita klasik melankolis atau tema tembang kenangan tempo dulu. Bedanya, ada unsur inses dalam kisah tragis ini. Sepasang kekasih itu terdiri dari pria bernama Lobo dan wanita bernama Anggui.

"Ini sepasang 'sepupu satu kali' yang tak direstui cintanya oleh orang tua. Karena dalam adat Toraja, mereka masih dianggap saudara. Mereka mau menikah tapi tak boleh, kemudian bunuh diri," kisah Andi.

"Gantung diri," imbuh Andi menambah seram suasana.

Ini kisah nyata, bukan karangan yang dibuat-buat untuk menarik wisatawan. Andi menyatakan pasangan ini meninggal pada era modern, bukan pada era dongeng ratusan tahun lalu.

"Ini usia tengkoraknya berusia 40 tahun lebih," jelas Andi sambil menerangi tengkorak Lobo dan Anggui dengan pancaran sinar petromaks.

Bergeser ke titik lain di gua Londa, ada tiga tengkorak yang bertumpuk di cekungan dinding gua. Di atas tumpukan tengkorak itu, ada lubang yang pas untuk dimasuki kepala orang.

"Silakan foto di situ, nggak apa-apa kok. Masukan saja kepala mas di lubang di atas tumpukan tengkorak itu," kata Andi mempersilakan.

Ada yang berani berfoto dengan pose yang disarankan Andi. Namun kebanyakan hanya berfoto di samping tengkorak itu. Tak tercium bau bangkai di area ini meski mayat terdapat di mana-mana, bahkan sampai tebing bagian atas hingga sekitar 60 meter. Bau anyir sirna karena mayat-mayat itu sudah diberi pengawet sebelum diletakkan di tempat itu.

"Kalau zaman dahulu orang Toraja memakai ramuan akar-akaran. Tapi kalau sekarang pakai formalin," tutur Andi.

Memang wisata kubur batu Toraja ini sudah tersohor ke seantero negeri. Turis mancanegara biasa berseru 'eksotis' sebagai ungkapan kesannya untuk wisata semacam ini, karena memang mereka berasal dari luar Indonesia dan memandang semua ini sebagai sesuatu yang asing dan unik.

Namun orang Indonesia sendiri ternyata banyak yang belum pernah ke Toraja. Bahkan untuk warga perkotaan Sulawesi Selatan sendiri.

"Orang Makassar saja belum tentu pernah ke Toraja," kata Awing, pria Makassar, ibu kota Sulawesi Selatan yang berjarak tujuh jam dari Toraja - PT Kontak Perkasa
Sumber:travel.detik


Written by: Kontak Perkasa Futures
PT.Kontak Perkasa Futures, Updated at: 9:18 AM

Nasi Liwet di Qatar, Obati Rasa Kangen Masakan Indonesia

Written By PT Kontak perkasa Futures Yogyakarta on Friday, March 17, 2017 | 10:06 AM


Kontak Perkasa Futures - Jakarta Sudah tidak aneh jika mendengar ibu-ibu di Indonesia seringnya arisan. Kumpul-kumpul bersilaturahim seraya 'menabung' dan biasanya diadakan bergilir mengikuti 'pemenang'. Seiring waktu, arisan juga berkembang menjadi ajang seseruan bagi ibu-ibu. Setiap kali pertemuan, disepakati untuk memakai dress code tertentu dan cafe-cafe unik menjadi incaran karena demi wefie yang menarik.

Sama halnya dengan diaspora Indonesia yang bermukim di Qatar. banyak kelompok arisan Ibu-ibu asal Indonesia. Dari begitu banyak kelompok, ada satu kelompok yang mengundang saya untuk hadir.

Ada yang unik dengan ajang kumpul-kumpul kali ini. Ibu-ibu yang memang rindu tanah air ini tertarik membuat liwetan. Liwetan memang lagi ngetrend-ngetrendnya ya di Indonesia.

Sang empunya rumah, Ibu Tien Harlina, sejak pagi hari sudah memasak dan menyiapkan bahan-bahan untuk liwetan. Dibantu dengan beberapa orang Ibu, penataan liwetan'pun dimulai.

Ada 15 orang yang akan menikmati. Saat ditanya, apa yang paling susah dicari untuk bahan-bahan tersebut. Jawabnya, daun pisang. Karena membutuhkan banyak daun pisang untuk liwetan ini. Daun pisang kadang ada, kadang tidak ada dan lumayan menguras dompet.

Nasi putih dan nasi hitam tersedia untuk menambah 'keunikan' penataan nasi liwet. Lauk pauknya terdiri dari ayam goreng, ikan tongkol balado, ikan teri kering, sambal, opor tempe tahu, lalapan, kerupuk. Wah, benar-benar menggugah selera.

Dresscode kali ini, walau tidak 'fancy' disesuaikan dengan tema liwetan yang serasa makan di kampung. Pake daster dan penambahan asesoris seperti shower cap atau handuk, serasa mau mandi tapi makan dulu. Ada-ada saja ya idenya.

Yang pasti, sesuatu bangeud deh..bisa liwetan di Negeri orang. Terbukti ya, walau sudah melanglang buana, lidah dan selera tanah air tidak akan pernah luntur.

Penulis: Noni Putri Anwar, jurnalis dan penulis freelance yang bermukim di Qatar mengikuti suaminya Anwar Luqman Hakim yang bertugas di KBRI Doha. Penulis penyuka travelling, kuliner dan gaya hidup - Kontak Perkasa Futures


Written by: Kontak Perkasa Futures
PT.Kontak Perkasa Futures, Updated at: 10:06 AM
 
Copyright © 2011. PT.Kontak perkasa Futures Yogyakarta All Rights Reserved
Disclaimer : Semua Market Reviews atau News di blog ini hanya sebagai pendukung analisa,
keputusan transaksi atau pengambilan harga sepenuhnya ditentukan oleh nasabah sendiri.
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger